467 Calon Pekerja ABK Di Kapal Pesiar AIDA Cruise Yang Difasilitasi KEMENHUB Tiba Di Jerman

JAKARTA (23/7) - Sebanyak 467 orang pelaut berkewarganegaraan Indonesia yang akan bekerja sebagai Anak Buah Kapal (ABK) Kapal Pesiar milik AIDA Cruise, hari ini (23/7) telah tiba di Jerman.

Dua pesawat charter yang mengangkut para ABK WNI tersebut diterbangkan dari Bandara Soekarno Hatta Jakarta menuju Bandara Rostock-Laage Jerman pada tanggal 21 Juli 2020.

Setibanya di Jerman para ABK WNI langsung disambut oleh Duta Besar RI untuk Negara Jerman, Arif Hafaz Oegroseno dengan didampingi pimpinan perusahaan AIDA Cruise. Selanjutnya para ABK WNI langsung menuju ke kapal milik AIDA Cruise Jerman untuk menjalani karantina mandiri. Pengiriman para ABK ini dilakukan melalui perusahaan perekrutan dan penempatan awak kapal atau pemegang Surat Izin Usaha Perekrutan dan Penempatan Awak Kapal (SIUPPAK) yaitu PT. Alpha Magsaysay.

Menurut Direktur Perkapalan dan Kepelautan, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Capt. Sudiono mengatakan bahwa para ABK asal Indonesia yang diberangkatkan ke Jerman tersebut akan bekerja sebagai ABK Kapal Pesiar pada jaringan Kapal milik AIDA Cruise yaitu Kapal AIDA Mar, AIDA Perla dan AIDA Blu.

Menurutnya, berdasarkan laporan dari Kedutaan Besar Republik Indonesia di Jerman kapal pesiar yang dioperasikan AIDA Cruise akan beroperasi kembali mulai bulan Agustus 2020 dengan tetap menggunakan mekanisme protokol kesehatan covid-19. Dalam pengoperasiannya terdapat pembatasan jumlah penumpang dan awak kapal sebanyak 1/3 dari total kapasitas, yang telah mendapat persetujuan dari otoritas pemerintah Jerman. Kapal AIDA Mar sendiri memiliki kapasitas keseluruhan untuk 3.306 orang, hanya akan diisi 800 orang penumpang dan 440 kru ( total 1.240 orang ), sedangkan AIDA Perla dengan kapasitas 5.300 orang hanya akan diisi oleh 1.200 penumpang dan 860 kru (total 2.060 orang ).

“Seluruh ABK yang diberangkatkan ini telah lulus test Covid PCR, serta dilakukan karantina di hotel yang ditunjuk oleh Ships Owner. Begitu juga setelah setibanya di Jerman dilakukan karantina selama 72 jam sebelum naik kapal. Selagi menunggu hasil test PCR tersebut seluruh ABK ditampung di Hotel yang telah di tunjuk oleh Ships Owner serta akan dilakukan pengecekan secara reguler di atas kapal dengan biaya ditanggung sepenuhnya oleh Ship Owner,” kata Capt. Sudiono.

Selain itu, lanjut Capt. Sudiono sebelum naik kapal seluruh ABK juga wajib menjalani training kebersihan dan kesehatan sesuai standar dan ketentuan yang telah disetifikasi oleh perusahaan independen berlokasi di Jenewa, SGS Fresenius.

Capt. Sudiono juga mengatakan bahwa sejalan dengan hal tersebut diatas, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Direktur Perkapalan dan kepelautan telah mengeluarkan Surat Edaran dengan Nomor. SE 30 tahun 2020 Tentang Perpanjangan Pedoman Rancangan Tindakan ( Contingency Plan ) untuk pelaut dan pemilik/operator kapal akibat covid-19, dimana pada pasal 5 huruf G bahwa Direktorat Jenderal Perhubungan Laut memperbolehkan pergantian crew sepanjang pelaut telah memiliki dokumen keberangkatan serta tiket keberangkatan ke negara tujuan penempatan dan diberangkatkan dengan mempertimbangkan keamanan dan kesehatan pelaut,serta kebijakan negara tujuan terkait.

“Kami berharap dengan kondisi yang serba tidak menentu karena pandemi covid-19, para ABK yang akan melaksanakan pergantian crew dan repatriasi bisa berjalan sehingga perekonomian masyarakat bisa tetap berjalan dengan baik” kata Capt. Sudiono.

Lebih jauh Capt. Sudiono mengatakan bahwa masalah pergantian crew kapal dan repatriasi juga merupakan salah satu materi pembahasan pada pertemuan Virtual Maritime Summit on Crew Change yang dihadiri pula oleh Menteri Perhubungan pada Kamis (9/7).

Capt. Sudiono beranggapan, bahwa Awak Kapal atau Pelaut harus diposisikan sebagai Keyworkers atau pekerja kunci, khususnya di masa Pandemi Covid-19, mengingat di masa sulit ini penting bagi kita untuk memastikan agar rantai pasokan global terus berjalan demi mempertahankan perekonomian nasional. Selain itu, penting pula untuk menjaga operasi pelayaran atau transportasi laut tetap berjalan dengan aman dan efisien, mengingat 80% perdagangan dunia dilakukan melalui jalur laut.

Ketidakmampuan untuk memfasilitasi pertukaran awak kapal inilah, lanjut Sudiono, yang kemudian menyebabkan terjadinya penundaan atau kebuntuan dalam keberlangsungan rantai pasokan global yang sangat penting, khususnya di masa Pandemi Covid-19.

“Oleh karena itu, penting bagi perusahaan pelayaran internasional untuk dapat melakukan pertukaran awak kapal di seluruh dunia, terlepas dari pembatasan-pembatasan yang diberlakukan di setiap negara sebagai langkah penanggulangan Covid-19,” tukasnya.

Pemerintah Indonesia, menurut Sudiono, berperan aktif dalam mendukung kemudahan pertukaran awak kapal, salah satunya dengan memfasilitasi pertukaran awak kapal bagi pelayaran Internasional dan pertukaran awak kapal di wilayah Indonesia.

“Selain itu, Indonesia juga berkomitmen untuk memberikan kemudahan-kemudahan di semua pihak bagi Pelaut dalam melakukan proses pertukaran awak kapal dan proses repatriasi, tentunya sesuai dengan hukum dan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia,” ujar Sudiono.

Pada kesempatan itu, Capt. Sudiono juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tinginya kepada semua pihak yang telah membantu terlaksananya pergantian awak kapal ini terutama kepada Kementerian Luar Negeri, Kemententerian Tenaga Kerja, Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi dan PT Alpha Magsaysay atas kerjasamanya yang sangat baik sehingga pergantian awak kapal berjalan dengan baik dan lancar.

Sementara itu, Presdir PT. Alpha Magsaysay, Carlo Wisnu Kawilarang selaku perusahaan perekrutan dan penempatan awak kapal mengatakan bahwa keberangkatan para ABK WNI ini merupakan yang pertama kali dilakukan dan menggunakan pesawat charter yang ditanggung oleh ship owner dengan dua pesawat charter tujuan Jerman dan tetap mengikuti standar protokol kesehatan di negara Indonesia dan negara Jerman.

Sumber: KEMENHUB

©2020 Alpha Magsaysay. All Rights Reserved.